Ola Mallawangeng Ancam Polisikan IYL dan Cakka

Editor : Lucky
Ola Mallawangeng
Ola Mallawangeng

Online24, Makassar – Tensi politik jelang pemilihan gubernur (Pilgub) Sulsel kian memanas. Aksi saling lapor pun kini mulai dilakukan.

Ola Mallawangeng dilaporkan ke Bawaslu Sulsel atas tuduhan penyebaran kebencian atas penyebaran dukungan Bupati Bone Andi Fahsar Padjalangi kepada Ichsan Yasin Limpo-Andi Mudzakkar (IYL-Cakka) di jalur perseorangan. Merasa difitnah dan dicemarkan nama baiknya, Ola mengancam akan melapor balik.

Tak tanggung-tanggung, Ola mengancam akan melaporkan langsung IYL dan Cakka di pihak kepolisian.

“Kemungkinan besar siapa yang melaporkan saya itu juga saya laporkan. IYL-Cakka dan tim hukum, ini menyangkut pidana jadi laporannya di kepolisian,” kata Ola usai menjalani pemeriksaan di kantor Bawaslu Sulsel, Jumat (15/12/2017).

Menurutnya, kasus yang membuat dirinya jadi terlapor adalah pencemaran nama baik. “Ini fitnah, pencemaran nama baik. Saya sudah dituduh dan ini tidak ada sama sekali,” katanya.

Ola menguraikan, dirinya tidak pernah membuat dukumen palsu Bupati Bone dan menyebarkan kebencian seperti yang dituduhkan. Dokumen yang tersebar disebut tidak dibuat oleh dirinya.

“Ada yang terupload surat dukungan Andi Fahsar. Kita disuguhi jadi kita komentari dan itu tidak ada dirugikan,” pungkasnya.

Diketahui, Ola dilaporkan atas dugaan sebagai perekayasa dan penyebar informasi hoax. Ola dilapor oleh Tim Hukum IYL-Cakka ke Bawaslu Sulsel, Rabu (13/12/2017) siang kemarin.

Tim Hukum IYL-Cakka, Yasser S Wahab, menuturkan, pihaknya sudah mengantongi beberapa bukti tentang penyebar informasi hoax tersebut.

“Kami telah melaporkan adanya berita hoax yg memposting B.1-KWK (pernyataan) palsu atas nama A Fashar Padjalangi. Sedangkan yang bersangkutan sama sekali tidak pernah kami ajukan sebagai pendukung, sebagaimana Data Silon yang juga ada pada KPU,” tegas Yasser usai menyerahkan laporannya ke Bawaslu Sulsel kemarin.

Atas dasar itu, pihaknya sangat meyakini jika B.1-KWK yang dimassifkan pelaku dan Perekayasa itu ke media sosial, termasuk muncul di berita beberapa media online adalah palsu.

“Itu nyata-nyata dibuat oleh orang yang bertendensi untuk mendiskreditkan paslon IYL-Cakka di masyarakat Sulsel. Dengan kata lain, pelaku berusaha untuk membegal proses demokrasi yg sementara berlangsung,” paparnya.

Atas laporan tim Hukum IYL-Cakka, Ola Mallawange telah menghadiri panggilan Bawaslu Sulsel, di Jalan Pettrani Makassar, Jumat (15/12/2017).

“Saya tadi menghadiri panggilan Bawaslu Sulsel. Saya dimintai keterangan adanya laporan tim IYL- Cakka,” tutur Ola.

[fbcomments]