NH: Jangan Pilih Calon yang Tidak Setuju Pemekaran Luwu Raya

Editor : M N Ubay

Online24, Palopo – Calon gubernur dan calon wakil gubernur Sulawesi Selatan nomor urut satu Nurdin Halid-Aziz Qahhar Mudzakkar menghadiri kampanye akbar di stadion Lagaligo kota Palopo, Rabu (20/6). Pada kesempatan tersebut, pemekaran Luwu Raya menjadi isu sentral.

Gabungan tokoh masyarakat dan pimpinan Luwu, Luwu Timur, Luwu Utara, dan Palopo, menandatangani deklarasi percepatan pembentukan provinsi Luwu Raya. Sebaliknya, NH-Aziz menyatakan kesiapan menjalankan amanah perjuangan provinsi.

Nurdin Halid mengatakan, jelang Pilgub, ada calon gubernur yang menyatakan tidak setuju pemekaran Luwu Raya. Alasannya, daerah ini tidak layak membentuk provinsi baru. Bagi NH, ini merupakan pelecehan terhadap masyarakat Luwu Raya.

“Masyarakat Luwu Raya harus bersatu, menunjukkan tekadnya mendukung kemandirian daerahnya. Jadi kalau ada calon yang tidak setuju, jangan dipilih,” kata NH di sambut tepuk tangan puluhan ribu masyarakat di stadion Lagaligo.

NH menyebut upaya pemekaran Luwu Raya bukan sekadar janji kampanye. Program ini untuk kepentingan masyarakat. Selama ini, sebagian orang terutama di pelosok, belum mendapatkan kesejahteraan maupun akses layanan pemerintah yang merata.

“Pemekaran bukan untuk memisahkan persaudaraan Luwu dengan Sulsel. Ini hanya perpisahan administrasi, agar perhatian pemerintah pusat lebih besar untuk daerah ini,” ujar NH.

“NH-Aziz tidak akan biarkan masih ada jalan rusak di Luwu Raya. Tidak akan biarkan ada masyarakat yang belum nikmati listrik dan air bersih, atau anak yang tidak sekolah. Semangat pemekaran adalah semangat pemerataan, sesuai konsep Membangun di Kampung,” pungkas NH.