Teliti Etika Akuntan & Budaya Bugis, Alumni UMI Terbitkan Jurnal Internasional

Editor : Muh. Idris

Online24,Makassar – MAP sapaan Muhammad Aras Prabowo adalah pemuda Bone yang berasal dari Desa Parippung. Putera dari pasangan Renreng dan Saripa dikenal sebagai anak yang tekun, memiliki rasa ingin tahu, kretif dan inovatif. Hal tersebut terlihat dari corak pemikirannya yang sering memberikan warna baru, khususnya dalam ilmu pengetahuan akuntansi.

Dilihat dari riwayat pendidikannya, anak petani ini pernah sekolah di SMK Negeri 1 Unggulan Watampone jurusan akuntansi, kemudian melanjutkan pendidikan pada perguruan tinggi di Makassar. Jenjang strata satunya kembali mengambil jurusan akuntansi dengan konsenterasi auditing (akuntansi pemeriksaan) di Universitas Muslim Indonesia yang saat ini menjadi salah satu perguruan tinggi swasta terbaik di Indonesia Timur dengan Akreditasi A.

Saat penyusunan tugas akhir (skripsi) MAP meneliti Akuntan Publik suku Bugis di Kantor Akuntan Publik (KAP) di Makassar. Skripsi yang berjudul “Analisis Kebudayaan Bugis dalam Penguatan Etika Auditor di Kota Makassar” menunjukkan bahwa ada kaitan antara penguatan kode etik akuntan publik dengan nilai budaya Bugis. Sehingga MAP dalam rekomendasinya mengusulkan perlunya internalisasi nilai budaya Bugis dalam kode etik akuntan publik dengan berbasis pengwilayahan.

Karena kreatifitas dan inovasinya, MAP bersama dosen pembimbingnya mengembangkan skripsi tersebut hingga menjadi jurnal. Kemudian terbit dalam jurnal internasional di Australia. Terbit pada bulan November 2016 dengan judul “Strengthening the Auditor Ethics with Bugis Culture Value in Phenomenology Perspective at Makassar-Indonesia” di Australian Journal of Basic and Applied Sciences.

Kehausan akan ilmu pengetahuan mendorong MAP hijrah ke Jakarta untuk melanjutkan pendidikan magister akuntansinya. Dia berkesempatan melanjutkan S2nya disalah satu perguruan tinggi swasta ternama di Jakarta yaitu Universitas Mercu Buna. Dalam proses pendidikannya, anak petani ini kembali memperlihatkan inovasinya dalam pemikiran akuntansi dan budaya Bugis dengan menjadi pemakalah dalam kegiatan “Konsolidasi Keilmuan Nasional Mahasiswa Pascasarjana Indonesia” yang diselenggarakan oleh Himpunan Mahasiswa Pascasarjana (HMP) Universitas Gadjah Mada (UGM) di Yogyakarta.

Judul penelitian yang diangkat adalah “Praktek Ekonomi Islam dalam Suku Bugis Bone” terkait dengan teseng dan sandra yang merupakan praktik akuntansi bagi hasil dalam suku Bugis Bone. Sekali lagi pemuda Bone ini kembali mengulas topik yang menarik terkait akuntansi dan kebudayaan Bugis.

Baru-baru ini, MAP kembali mengulas akuntansi dan kebudayaan Bugis dalam karya ilmiahnya. Jurnal yang menggagas konsep kode etik akuntan publik yang berbasis kearifan lokal dalam suku Bugis terbit di International Journal of Applied Business and International Management Vol 3, No 2 (2018): IJABIM VOL 3 NO. 2. MAP dalam karyanya menjelaskan bahwa nilai-nilai kebudayaan Bugis mampu mendorong penguatan kode etik akuntan publik, olehnya itu perlu menyusun sebuah kode etik perspektif nilai budaya Bugis.
Karya dengan judul “Construction of Ethic Code of Public Accountant in Perspective of Value of Bugis Culture” berhasil mengkonstruksi kode etik perspektif nilai budaya Bugis. MAP menjelaskan bahwa nilai budaya yang berhasil digali kemudian dianalisis dan dikristalisasi menjadi empat nilai yaitu lempu, pacce, reso dan appesona ri Dewata seuwwae sebagai kode etik akuntan publik dalam perspektif nilai budaya Bugis.

Selanjutnya kata MAP bahwa pacce or affection. According to the researcher this value is important as keeping harmony of lempu. Such as, getteng and warani, if it is stand alone as the ethic code, then it will be causing unharmonious in the audit, especially with the clients (pasangkan atau kasih sayang. Menurut peneliti, nilai ini penting sebagai menjaga keharmonisan lempu. Seperti, getteng dan warani, jika itu berdiri sendiri sebagai kode etik, maka akan menyebabkan ketidak harmonisan dalam proses audit, terutama dengan klien). Dalam skemanya, nilai pacce dibagi menjadi beberapa nilai yaitu sipakatau (mutual humanity), sipakalebbi (mutual respect), sipakainge (remind each other), sipatokkong (help each other) and sipakarennu (make each other happy):Terakhir adalah reso dan appesona ri Dewata seuwwae. Keduanya adalah instrumen dalam mengaktualisasikan kode etik, sebab suatu kode etik tidak akan hidup jika tidak ada pengamalan terhadapnya. Reso adalah kerja keras. Artinya bahwa seorang auditor harus memilki sikap pekerja keras dalam menjalankan tugas dengan berlandaskan kode etik. Dan di balik reso harus diikuti dengan berserah diri kepada Tuhan atau appesona ri Dewata seuwwae, maka di dalam Islam berserah diri kepada Allah, yang dalam pangadereng disebut dengan sara’ atau syariat. Reso dan appesona ri Dewata seuwwae tergambar dalam ungkapan reso temmangingngi namalomo naletei pammase dewatae artinya bahwa dalam mengarungi kehidupan orang Bugis akan senantiasa bekerja secara keras, tekun dan pantang menyerah maka dapat dipastikan keberhasilan akan bisa dicapai karena Rahmat Tuhan meniti menuju jalan kesuksesan.

MAP mengaku sangat bangga karena karya ilmiahnya dapat terbit dalam jurnal internasional. “Saya sangat bangga karena karya saya bisa terbit untuk kedua kalinya dalam jurnal internasional. Selain itu saya bisa mempromosikan pemikiran saya tentang akuntansi dan budaya, sekaligus memperkenalkan budaya Bugis dikanca internasional” jelas MAP saat dihubungi.
MAP juga mendorong agar para pemuda, khususnya yang sedang menempuh pendidikan tinggi sebisa mungkin menghasilkan karya ilmiah terbaik untuk memberi konstribusi dalam dunia intelektul. Lebih spesifik lagi, MAP mengajak agar mahasiswa dan akademis suku Bugis untuk mengkolaborasikan bidang keilmuan masing-masing dengan nilai budaya yang kita miliki.

“Nilai budaya kita sangat banyak, sehingga perlu eksplorasi dari berbagai sudut pandang keilmuan, termasuk sudut pandang ekonomi dan akuntansi yang berusaha saya kembangkan” tutup MAP.