Waspada! Fenomena Sinkhole (Longsor) Akibat Aliran Air Bawah Tanah Terjadi di Maros

Online24jam, Maros, – Hari (23-12-2019) menghampiri maghrib, disaat saya masih asyik menyetir sepulang kampus. HP saya berbunyi dan melaporkan adanya beberapa pesan WA yg masuk. Saya masih harus sedikit sabar untuk membuka, sampai kemudian di garasi rumah.

Saya mencoba untuk melihat beberapa pesan WA. Ternyata hampir bersamaan pesan yang masuk yaitu video dan gambar-gambar adanya tanah ambles yang terjadi di Dusun Tana tekko, Desa lebbo Tenggae Kec. Cenrana, Kab. Maros, Sulawesi Selatan.

Setelah saya perhatikan, dan coba utk mencari tahu letak secara geografis dan astronomis, saya berkesimpulan bahwa yang terjadi adalah fenomena sinkhole. Dalam istilah geologi sinkhole diartikan sebagai lubang runtuhan dipermukaan atau depresi yang terbentuk secara alami yang muncul akibat hilangnya lapisan tanah atau batuan permukaan akibat aliran air di bawah tanah.

Lokasi tempat kejadian disusun oleh Formasi batuan Tonasa, yang merupakan batuan karbonat dengan umur Eosen sampai dengan Miosen. Formasi ini sama dengan yang membentuk kawasan karst Bantimurung yang memanjang sampai dengan Pangkep. Seiring dengan waktu, dibeberapa tempat yang mempunyai topografi landai akibat erosi permukaan (seperti yang terjadi di video), formasi ini ditutupi oleh material alluvial sampai dengan ketebalan hingga 3-5 meter. Dapat dilihat dengan jelas material-material lepas aluvial di dinding tanah bagian dalam yang longsor.

Tanah longsor yang membentuk lubang kecil dibawah tanah yang sangat dalam.

Daerah yang disusun oleh batuan karbonat atau batugamping akan mempunyai topografi permukaan yang khas, yang kemudian dikenal dengan istilah karst, yaitu kawasan yang membentuk morfologi atau bentang alam khas akibat pelarutan material karbonat oleh air hujan. Material karbonat yang bersifat basa akan bereaksi dengan air hujan dan air permukaan yang bersifat asam. Proses pelarutan ini menghasilkan permukaan yang menyerupai tower-tower, bergantung dari sifat fisik dan kimia dari batuannya, tower-tower bisa berbentuk bulat dan ada juga yang berbentuk seperti kotak-kotak. Dibawah permukaan, daerah-daerah ini akan membentuk saluran-saluran yang kemudian akan dipenuhi oleh air permukaan dan menjadi saluran air bawah tanah atau sungai-sungai bawah tanah. Saluran inilah yang kemudian akan terus membesar dan pada titik tertentu akan mengurangi kekuatan atau daya dukung tanah diatas nya (lihat gambar).

Akibat adanya tekanan, air yang berasal dari bawah tanah tertekan naik ke atas permukaan, mendekati permukaan tanah. Fenomena yang terjadi di Maros sebenarnya sangat umum terjadi terutama di daerah yang disusun oleh batuangamping atau batuan karbonat. Di Sulawesi Selatan sendiri, batuan jenis ini dimasukkan kedalam kelompok batuan yang diberi nama dengan Formasi Tonasa, Formasi Makale dan Walanae anggota Taccipi dan Selayar. Formasi Tonasa digunakan untuk menerangkan batuan yang dijumpai di wilayah Maros, Pangkep, Barru dan Jeneponto, Formasi Makale digunakan untuk menjelaskan penyebaran batuan karbonat yang ada di wilayah utara seperti di Enrekang dan Toraja serta Toraja Utara. Formasi Walanae digunakan untuk batuan karbonat yang tersebar di daerah Bone, Sinjai, Bulukumba dan Selayar.

Untuk keperluan mitigasi, perlu dilakukan pemetaan pada daerah-daerah ini, terutama lokasi-lokasi dimana ditemukan adanya retakan-retakan dipermukaan yang disertai munculnya air.

Pesatnya pertumbuhan penduduk dan massif nya pembanguan infrastruktur seperti pembangunan jalan dan lainnya yang membutuhkan lahan luas menyebabkan fenomena ini akan sering terjadi dimasa yang akan datang. Kondisi lahan-lahan yang berada diatas batugamping yang telah mengalami retakan-retakan yang disertai dengan longsoran kecil maupun keluarnya air harus segera dipetakan sebagai upaya mitigasi.

Semoga fenomena ini bisa di deteksi sedini mungkin, sehingga tidak sampai menyebabkan korban jiwa maupun infrastruktur.

Yg paling penting adalah segera melakukan pemetaan detail, terutama didaerah sekitar sinkhole. Apabila ada rekahan-rekahan yang kemudian kita jumpai keluarnya air dari dalam permukaan harus segera dilaporkan dan diclear kan dari aktifitas penduduk.

Adi Maulana
Kepala Pusat Studi Kebencanaan UNHAS