ASN dan Warga Masamba ‘’Serbu’’ Pasar Murah di Kantor Bupati Luwu Utara

Suasana Kegiatan Gelar Pangan Murah (GPM) di Pelataran Parkir Timur Kantor Bupati Luwu Utara
dprd-makassar

Online24, Masamba – Antusiasme warga Masamba dan ASN begitu tinggi ketika Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan melalui Dinas Ketahanan Pangan menggelar kegiatan Gelar Pangan Murah (GPM) yang dipusatkan di Kabupaten Luwu Utara, untuk wilayah zona lima, Rabu (27/4/2022).

Berdasarkan pantauan, terlihat beberapa ASN Luwu Utara dan warga setempat ikut membeli berbagai bahan kebutuhan pokok, seperti produk sayuran, daging ayam, daging sapi, ikan, serta beberapa produk olahan dari Kelompok Wanita Tani, dan UMKM yang ada di Luwu Utara.

“Yang menyiapkan pangan murah, bukan hanya Luwu Utara saja, tetapi ada juga dari daerah tetangga, seperti Luwu, Luwu Timur dan Kota Palopo yang memang masuk wilayah zona lima,” kata Kepala DPKP Luwu Utara, Muharwan, yang ikut berada di lokasi kegiatan GPM.

Terlihat pula Ketua Panitia HUT Ke-23 Luwu Utara, Aspar, yang juga Sekretaris DPRD Luwu Utara serta beberapa pejabat lainnya yang ikut memantau jalannya transaksi jual beli di GPM yang dipusatkan di Pelataran Parkir Timur Kantor Bupati Luwu Utara.

“Produk pangan juga datang dari Luwu, Luwu Timur, dan Palopo. Mereka bergabung sama kita dengan membawa berbagai produk pangan segar,” beber Muharwan. Dikatakannya, tujuan digelarnya GPM, agar warga bisa menjangkau pangan dengan harga yang lebih murah, baik pangan segar maupun pangan olahan.

Beberapa bahan pangan lokal yang dijual di antaranya adalah produk sayuran, seperti kacang panjang, bayam, terong, serta produk lainnya seperti ikan, daging ayam mentah, daging sapi, telur, dan beberapa jenis produk olahan lainnya, seperti kue-kue berbahan dasar sagu.

“Selain menghadirkan pangan yang murah bagi masyarakat menjelang hari raya Idulfitri, kebetulan juga hari ini bertepatan dengan HUT ke-23 Kabupaten Luwu Utara. Jadi, sekaligus kita rangkaikan dengan HUT Luwu Utara,” terang dia.

Beberapa produk pangan segar dan pangan olahan memang dijual lebih murah dibanding harga biasanya. Contoh, kalau harga daging di pasaran sekitar Rp130 ribu, maka di GPM dijual dengan harga di kisaran Rp 110 ribu saja, termasuk ikan dan pangan olahan lainnya.

Adapun pihak-pihak yang terlibat dalam GPM adalah UMKM, Kelompok Wanita Tani (KWT), Kelompok Tani, Kelompok Pembudidaya Ikan, Pengusaha Telur, Pengusaha Daging dan Peternakan juga ikut terlibat dalam GPM.

“Ada yang menarik bahwa di tengah bulan puasa, intensitas kebutuhan masyarakat meningkat, sehingga tidak menutup kemungkinan produk pangan di GPM akan habis terjual,” pungkasnya. GPM digelar dengan tetap mematuhi protokol kesehatan, seperti memakai masker.

Pemkot Makassar