Dompet Dhuafa Bersama DMI Gelar Kolaborasi Masjid Pemberdaya untuk Mengentaskan Kemiskinan

Dukcapil Makassar

Online24jam,Makassar, – Dompet Dhuafa kembali menggelar Kolaborasi Masjid Pemberdaya dengan menyasar wilayah regional Sulawesi. Makassar adalah kota ketiga yang dsasar untuk melakukan Kolaborasi Masjid Pemberdaya (KMP) yang diinisiasi Dompet Dhuafa sebagai pengentas kemiskinan di Indonesia, melakukan kolaborasi dengan Dewan Masjid Indonesia (DMI). Dalam kolaborasi tersebut, KMP berfokus memberdayakan potensi masjid untuk mengentaskan kemiskinan dan meluaskan kebermanfaatan untuk umat.

KMP hadir dengan memaksimalkan dan memfokuskan lima pilar fungsi masjid. Fokus tersebut di antaranya yaitu fungsi baitullah, baitul maal, baitul dakwah, baitul tarbiyah, dan baitul muamalah. Harapannya masjid tidak hanya sebagai tempat beribadah, namun dapat menjadi lembaga yang memegang amanah dari umat khusunya ziswaf.
Memberdayakan Masjid

Tema besar KMP kali ini memiliki harapan untuk menjadi wujud aksi nyata dalam memberdayakan Masjid di Indonesia. Tujuannya, menjadikan Masjid berdaya dalam mengentaskan kemiskinan, dengan mengoptimalkan fungsi masjid. Masjid menjadi subjek utama jadi satu kekuatan besar berkontribusi membangun bangsa dan negara.
Dalam sambutannya, ketua umum KMP Andi Juliandi menyampaikan “Visi kita membangun KMP menjadikan masjid pengentas kemiskinan. Kami concern terhadap pemberdayaan. Masjid menjadi kekuatan utama dan berkontribusi besar dalam pemberdayaan ummat. Sudah waktunya mengoptimalkan masjid” tuturnya.

“KMP juga memiliki misi dengan adanya akademi masjid pemberdaya yang memberikan peningkatan kapasitas kepada pengurus masjid selama 3 – 6 bulan untuk membuat program yang memberdayakan ummat,” tambahnya.

Senada juga disampaikan oleh Rahmat Riyadi selaku Ketua Pengurus Dompet Dhuafa dalam sambutannya, “Melalui kolaborasi ini menjadi sarana pemberdayaan create innovasi untuk ummat. KMP ini bisa menjadi garda terdepan untuk meningkatkan pemberdayaan juga disamping itu menjaga karakter akhlak terutama untuk membentengi kemiskinan akhlak”.

Forum KMP kali ini dihadiri oleh para tokoh masjid Berdaya dari berbagai daerah di Indonesia. Tokoh tersebut diantaranya adalah KH Wahfiudin Sakam, Sofyan Djalil, Ustaz Jazir dari Masjid Jogokariyan, Jamil Azzaini, Eri Sudewo, Adang Wijaya, Ustaz Hantiar, Ustaz Prastowo M.

Pemkot Makassar