Hamzah Hamid Angkat Suara Terkait PK5 di Atas Marka Larangan Parkir

Regional16 Views
banner 468x60

Online24, Makassar – Ketidakpastian penerapan aturan khususnya terkait keberadaan Pedagang Kaki Lima (PK5) di atas tanda larangan parkir gambar garis kuning berbiku-biku, membuat Anggota DPRD Kota Makassar, Hamzah Hamid angkat suara.

Legislator PAN 3 periode ini menyerukan jika sudah bertentangan dengan aturan, pemerintah harus tegas, apalagi sudah jelas pelanggarannya dan mengganggu arus laju lalulintas sekitarnya.

“Tidak ada alasan terhadap pelanggaran itu, apalagi regulasinya jelas ya harus ditertibkan, tidak ada alasan untuk pembiaran pelanggaran aturan,” ujar Hamzah Hamid kepada Mediasulsel.com melalui Whatsapp di sela kesibukannya, Kamis (13/7/2023).

Hamzah menilai, di wilayah Kecamatan Panakkukang paling banyak masalah perparkiran. Olehnya itu Ketua DPD PAN Kota Makassar meminta pihak kecamatan, Satpol PP dan dinas perhubungan untuk menertibkan semua pelanggaran itu. Menurutnya tidak ada alasan apalagi itu jelas aturannya dan mengganggu lalu lintas di sekitar tempat itu.

“Pemerintah kecamatan harus mendukung Pemerintah Kota Makassar untuk mewujudkan program kota Makassar, dimana Makassar nyaman buat semua. Jadi saya tegaskan kembali, tegakkan aturan yang sudah sesuai dengan peraturan yang berlalu,” tutup Hamzah Hamid.

Untuk diketahui bahwa garis Berbiku-Biku itu diatur dalam aturan Peraturan Menteri Perhubungan No. 34 Tahun 2014 tentang Marka Jalan pasal 43, menyebutkan bahwa Marka Garis Berbiku-Biku Berwarna Kuning merupakan marka larangan parkir atau berhenti.

Dan garis berbiku ini umumnya bisa ditemui di ruas jalan yang memiliki arus lalu lintas lumayan padat. (70n)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *