Jelang Pilwali 2020, Tripika Kecamatan Bontoala Gelar Rapat Koordinasi tentang Persiapan Keamanan dan Ketertiban Pemilu

dprd-makassar

Online24jam, Makassar, – Pesta demokrasi tinggal mengitung hari, pemilihan Wali Kota dan Wakil Wali Kota Makassar yang akan digelar pada Rabu 9 Desember 2020. Tripika dalam hal ini adalah tiga unsur pimpinan kecamatan yaitu camat, Kepala Kepolisian dan Komandan Rayon Militer (Danramil).

Syamsul Bahri, S.IP selaku Camat Bontoala berinisiatif untuk melakukan rapat koordinasi gabungan terkait persiapan tempat untuk logistik pemilu, serta kemananan dan ketertiban sebelum pasca pemilihan nantinya. Bertempat di Aula Kantor Kecamatan Bontoala, Jln lobak No.1 Lantai 3, Jumat, 4 Desember 2020.

Rapat koordinasi ini dihadiri oleh Kapolsek 06 Bontoala, Danramil 04 Bontoala, Sekretaris Camat Bontoala, Kasi Trantib Bontoala, Ketua dan Anggota PPK Bontoala, ketua PPS se Kecamatan Bontoala, ketua dan anggota Panwascam Kecamatan Bontoala serta ketua PPL se Kecamatan Bontoala.

Syamsul Bahri mengatakan, sebagai pemerintah juga ikut berpartisipasi dalam pelaksanaan Pilwali 2020, ingin memastikan persiapan yang dilakukan oleh Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) dan Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu). Perlu ada kordinasi dan satu persepsi dalam hal ini mulai tingkat kota sampai KPPS dan harus sepaham dan kita harus tahu, sesuai dengan tahapan yang dilakukan.

Mengenai kesiapan kedatangan logistik dan tempat penyimpanannya. Sehingga persiapan keamanan juga dipastikan. Perlu adanya koordinasi yang bagus antara semua penyelengara KPU, Panwas dan Petugas keamanan.

“Kami dari tim Tripika tidak akan mengintervensi tugas-tugas PPK, Panwascam, PPS dan PPL. Tapi dengan catatan harus sama semua persepsinya. Berharap adanya ketertiban sebelum hari pencoblosan agar tenang, mulai kesiapan logistik dan sistem pengamannya,”ujarnya.

Hasmawati Suratman ST selaku ketua PPK Kecamatan Bontoala, dengan diadakannya rapat kordinasi ini sehingga penyamaan presepsi sehingga semua sepaham baik dari persiapan logistik hingga pengamanan sebelum dan saat pemungutan suara.

Baik Tripika, PPK, Panwascam, Kapolsek, Danramil dan PPL Kecamatan Bontoala mempersiapkan diri hingga logistik mulai dari Alat Pelindung Diri (APD) hingga surat suara turun. Dijamin keamannya sehingga tempat perlu dijaga ketat.

Adapun tempat penyimpanan logistik yang disepakati yaitu aula kantor kecamatan yang dijamin aman dengan tersedianya fasilitas CCTV, pengamanan dan sebagainya.

Kompol Andriyani Lilikay selaku Kapolsek kecamatan Bontoala mengatakan sebagai penegak hukum, disitulah kami mempertaruhkan jiwa raga kami, bagaimana mensukseskan Pilwali 2020, masalah keamanan yang kami sampaikan dari awal-awal pertemuan bahwa kami dari aparat kepolisian memberikan kepastian, bahwa diwilayah kecamatan Bontoala ini dikawal cukup polisi. Jadi pelaksana pemilu ini, penyelengara tidak perlu ragu lagi. Kita harus satu visi, satu misi, satu bahasa.

“Kedatangan logistik seperti surat suara dan kotak suara, kami sudah mempersiapkan keamanan dan pengawalan mulai dari CCC hingga sampai ke PPK. Mari kita bekerjasama, kita saling mendukung satu sama lainnya, sehingga pada tanggal 9 Desember nanti bisa berjalan dengan baik,”ujarnya.

Kita tetap semangat, jangan ragu-ragu yang penting bagaimana untuk datang ke TPS, kita beri keyakinan bahwa. Kita selalu memberikan yang terbaik jaminan keselamatan.

Danramil 04 Bontoala sudah menggerakkan Raider 700 untuk stanbay selama 14 hari sampai 24 jam untuk mengamankan dan melakukan patroli serta fokus pada Kantor Camat. Melaksanakan pemantauan diseputaran TPS, Kapolsek dan pemerintah daerah, Danramil tetap melakukan kordinasi jajaran kecamatan untuk teknis dilapangan.