Aktif Sebagai Dosen, Andi Yagkin Padjalangi Tetap Bersilaturahmi dengan Aktivis Lintas Partai

dprd-makassar

Online24, Makassar –  Punya segudang pengalaman, tidak membuat sosok Andi Yaqin Padjalangi terkesan sombong. Politisi berdarah Bugis ini, ternyata lebih banyak menghabiskan waktu untuk organisasi dan pekerjaanya di Ujung pandang (makassar-red). Baik organsasi kampus unhas tahun 1980 an maupun pengkaderan di ekstra kampus.

“Andi Yaqin sarat dengan pengalaman baik birokrat maupun sebagai anggota DPRD,’’ kata salah seorang sahabat AYP saat bincang santai dengan sejumlah wartawan di sebuah warung kopi bilangan Bolevard, Kamis (25/3/21) kemarin.

Pada sisi birokrat, Andi Yaqin Padjalangi pernah menjadi pegawai negeri pada institusi yaitu BPOM. Maklum, mantan Senat fakultas ini adalah alumni kesehatan masyarakat. Petta Cambang, sapaan akrab AYP beberapa tahun berkarier di BPOM akhirnya memilih mengundurkan diri sebagai pegawai negeri dan beralih konsentrasi menjadi politisi.

Partai Golkar menjadi pilihan dan mengantarkan Andi Yaqin sebagai anggota DPRD Sulsel selama tiga periode.’’Tidak gampang menjadi anggota dewan 3 periode dengan daerah pemilihan lain. Pernah daerah pemilihan Makassar, setelah itu wilayah Bosowa dan Bone sendiri. Basis dan jejaring AYP sangat luas.’’ Maka tak heran, beberapa teman seangkatannya menggelari ‘Politisi Santun Kerkarakter Bangsawan.’’

Kendati demikian, AYP tidak serta harus sombong dan memilah pertemanan, semua diladeninya dengan baik. Hal lain, bisa berkolaborasi dan kerjasama, serta bukan tipe orang opurtunis. Itu karakter yang melekat pada dirinya.

Asal Golkar tidak membuat dirinya resisten dengan partai lain. Bahkan, ternyata teman dan sahabat AYP dari lintas partai, dan masih selalu bertemu dalam diskusi warung kopi.

’’Belakang saya menikmati sebagai dosen, tapi tidak pernah absen dengan pertemuan diskusi dengan sesama mantan aktivis dari lintas partai,’’ kata Andi Yaqin beberapa hari lalu.

Selain mengajar, sejak 10 tahun lalu, sebelum warkop menjamur ternyata Petta Cambang sudah membuka warkop di bilangan Jl Sultan Alauddin, namanya warkop Cappo. Naluri bisnis juga sudah lama mengalir, disamping tetap selalu menjadi tempat cerita keluh kesah para teman khususnya beberapa mahasiswa yang hidup di kota Makassar. Menurut Dekan Dan Dosen yang ada dikota Makassar.  (*)

Pemkot Makassar