DPRD Maros Soroti Progres Perluasan Bandara Internasional Sultan Hasanuddin Jalan di Tempat

Nasional, News75 Views
banner 468x60

 

 

Online24,Maros–Carut-maruknya kondisi Bandara Internasional Sultan Hasanuddin yang disebabkan pembangunan dan perluasan bandara yang dimulai sejak 2019 lalu tak elok dipandang mata disoroti Anggota DPRD Maros.

 

Ketua DPRD Kabupaten Maros Andi Patarai Amir menyoroti hal tersebut. Menurutnya sebagai Bandara Internasional, harusnya pihak managemen Bandara lebih serius melakukan pembenahan, dan tetap melanjutkan pengerjaannya.

 

“Ini terkesan progres pembangunan bandara jalan di tempat. Tidak terlihat progres pengerjaan. Padahal pembangunannya sendiri telah dikerjakan sejak empat tahun lalu,” ujarnya.

 

Dia mengatakan, pihaknya cukup memahami jika pembangunan perluasan bandara ini sempat terhenti diakibatkan pandemi Covid 19 lalu. Hanya saja kata dia, hampir seluruh perusahaan mulai bangkit sejak tahun 2022 lalu, termasuk jalur angkutan udara.

 

“Kami rasa, kondisi penerbangan sudah kembali normal sejak 2022 lalu. Tentu ini bisa menjadi tolak ukur jika pihak Angkasa Pura kembali beroprasi secara normal. Artinya sudah ada uang untuk kembali melanjutkan pembangunan,” ujarnya.

 

Sementara itu, General Manajer Angkasa Pura I Bandara Sultan Hasanuddin Wahyudi mengakui adanya perlambatan pembangunan perluasan Bandara Sultan Hasanuddin.

 

Menurutnya, minimnya anggaran yang dimiliki PT Angkasa Pura dan PT Wika sebagai pelaksana pengerjaan pembangunan dan perluasan bandara mempengaruhi progres pembangunan.

 

“Memang ada keterlambatan pembangunan. Tapi kita tetap optimis 2024 tetap tercapai. Memang agak terlambat. Karena kondisi keuangan memang sedang tidak menentu dan tidak baik,” ujarnya.

 

Meski begitu, pihaknya tetap optimis pembangunan perluasan bandara tetap berjalan. Apalagi terminal selatan juga telah difungsikan sejak beberapa hari terakhir telah digunakan.

 

“Itu artinya progres pembangunan terus berjalan. Tetap berjalan kok, cuma tidak terlalu nampak. Kebanyakan di dalam ruangan,” ujarnya.

 

Terkait anggaran pembangunan perluasan bandara ini kata dia, masih sama seperti dulu, yakni Rp2,6 Triliun. Sementara sejauh ini anggaran yang sudah digunakan mencapai Rp1,2 triliun lebih. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *