Peringkat Tiga Kasus Kusta Terbanyak, NLR Indonesia Gandeng KBR & UNHAS Gelar “Aksi Nyata Mahasiswa Untuk Kusta”

Regional53 Views
banner 468x60

Online24, Makassar – Indonesia masih menempati peringkat ketiga dunia dalam jumlah kasus kusta tahunan antara 15.000 hingga 17.000 kasus selama lebih dari satu dekade setelah India dan Brazil. Selain pengetahuan publik yang minim tentang penyakit menular ini, minat terhadap penyakit kusta di kalangan mahasiswa ilmu kesehatan tidak setinggi minat terhadap penyakit lainnya.

Peran akademisi (dunia kampus) merupakan salah satu unsur penting untuk mendukung Indonesia bebas kusta. Partisipasi dunia kampus sebagai agent of change/agen perubahan dalam mengatasi gap informasi kesehatan yang valid dan meningkatkan motivasi generasi muda dalam keterlibatannya pada isu kusta.

Oleh karena itu, NLR Indonesia bersama KBR dan Universitas Hassanudin Kota Makassar melakukan kegiatan SUKA Goes To Campus untuk meningkatkan pengetahuan warga kampus dan mendorong aksi nyata khususnya mahasiswa ilmu kesehatan tentang penyakit tropis terabaikan yang salah satunya adalah kusta. Kegiatan ini bertopik “Aksi Nyata Mahasiswa untuk Kusta!”.

Kegiatan ini menghadirkan beberapa narasumber diantaranya Prof. Dr. Mochammad Hatta, Ph.D, SpMK (K) (Guru Besar Mikrobiologi, Fakultas Kedokteran, Universitas Hasanuddin), Ernawati, SKM, M.Kes (Sub.Koord Pengendalian Penyakit Menular dan Wasor Kusta Propinsi Sulawesi Selatan), dr. Riby Machmoed, MPH (Technical Advisor NLR Indonesia), Angga Yanuar (Inclusion and Disability Program Manager, NLR Indonesia), serta Ardiansyah (Masyarakat yang pernah menderita penyakit Kusta yang juga sebagai Ketua PerMaTa Bulukumba).

Hadir di acara SUKA Goes to Campus ini, Asken Sinaga selaku Direktur Eksekutif NLR Indonesia mengatakan mahasiswa diharapakan bertindak sebagai agent of change, cendikiawan dan penggerak perubahan kearah yang lebih baik dapat meningkatkan motivasi dalam memberikan sumbangsih pada penanganan kusta di Indonesia melalui pengetahuan, penelitian, pengabdian dan pengembangan pada isu kusta yang komprehensif dan inovatif di era digital.

Kegiatan ini disiarkan pula melalui Youtube oleh NLR Indonesia and Radio Jaringan KBR sehingga memberi kesempatan sebanyak mungkin peserta untuk terlibat.

Lebih dari 50 mahasiswa mengikuti kegiatan ini. Diharapkan mereka dapat berpartisipasi aktif dalam menyebarluaskan informasi yang benar seputar kusta dan stigma.  Mahasiswa juga makin termotivasi untuk berpartisipasi aktif sebagai agen perubahan dalam penanganan kusta melalui cara-cara yang kreatif dan berkesinambungan di era digital ini. Dan juga makin banyak mahasiswa ilmu kesehatan yang berminat bekerja untuk penyakit tropis terabaikan terutama kusta.

Kegiatan SUKA Goes To Campus Prmerupakan rangkaian proyek SUKA (Suara untuk Indonesia Bebas dari Kusta) yang diinisiasi NLR Indonesia sejak 2021 untuk mengedukasi publik secara kontinyu tentang kusta dan konsekwensinya. Proyek ini menggandeng media, komunitas blogger, universitas, sektor swasta, organisasi profesi dan organisasi penyandang disabilitas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *